Permendikbud No 6 Tahun 2021 Akan Membunuh Madrasah Swasta Kecil

  • Whatsapp

SERANG, BANTENINSIGHT.CO.ID – Ketua Perkumpulan Guru Madrasah Indonesia ( PGMNI ) Propinsi Banten, Dadang Ahmad Sujatnika, Menyoroti PERMENDIKBUD Nomor 6 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan Dana Bantuan Operasional Sekolah ( BOS) Reguler.

PGMNI Propinsi Banten beserta beberapa Penggiat Pendidikan yang ada di Provinsi Banten beranggapan dengan dikeluarkannya PERMENDIKBUD ini akan menimbulkan dampak yang cukup besar dan akan membunuh ribuan madrasah Swasta kecil Khususnya Madrasah Madrasah yang ada diwilayah Pedesan Banten.

Menurut Ketua Ketua PGMNI Propinsi Banten Dadang Ahmad Sujatnika mengatakan kemungkinan hilangnya ribuan Madrasah Swasta kecil, merupakan dampak diberlakukannya Permendikbud no 6 tahun2021, khuusnya Passal 3 Ayat (2) huruf d, yang menyatakan BOS hanya diperuntukan bagi sekolah yang memiliki siswa paling sedikit 60 orang selama tiga Tahun terakhir.

“Kebijakan yang dikeluarkan oelh mendikbud hanya mengacu kepada sekolah sekolah yang berada diperkotaan, sehingga kebijakan ini dianggap ketua PGMNI Propinsi Banten sangat deskriminatif, dan bertentangan dengan UUD 1945,” Katanya melalui keterangan tertulis kepada banteninsight, Sabtu (4/9).

Sehingga Bagi sekolah dan Madrasah Madrasah yang memiliki siswa kurang dari 60 dalam kurun tiga tahun terakhir dipastikan tidak akan menerima bantuan Operasional Sekolah.

Dadang menyebutkan, salah satu Contoh Madrasah yang jumlah siswanya dibawah 60 anak pernah terjadi di Wilayah Banten selatan atau di Pulau Tunda Kabupaten Serang. Yang sementara daerah tersebut merupakan daerah terpencil yang masih butuh uluran tangan pemerintah untuk memajukan pendidikan yang merata.

Oleh karena itu, pihaknya mengingatkan kepada Mendikbud untuk segera merevisi Permendikbud Nomor 6 Tahun 2021 sebelum terbunuhnya Madrasah Madrasah Swasta kecil yang ada di luar jawa umumnya dan di daerah pedesaan wilayah banten pada khususnya. (*/Fikram)

Pos terkait